Wednesday, March 25, 2015

Wordless Wednesday : BE Nuffnang

Alhamdulillah..
Lama tak check BE, On Going melebihi 20..
Rezeki...
Walau susah di sana, rezeki di sini

Tuesday, March 24, 2015

Review Novel : Dia Mimpi Indahku

Novel terbaik yang saya baca sepanjang tahun ini. Kisahnya tidak cliche walau ada beberapa babak yang dah boleh agak jawapannya tapi ending nya memang saya tak jangka. Yang mengganggu saja bila pembacaanya banyak sangat typo error. Silap nama watak sangat banyak. Mungkin Alaf 21 boleh lebih details tentang perkara ini. Apa pun saya suka jalan ceritanya dan saya berikan 4.9 bintang dari 5.

Sinopsis

Rifhan dan Hafsyam sudah lama kenal dan menjalinkan hubungan yang serius. Pelbagai halangan di hadapi akhirnya mereka di satukan. Rifhan anak kedua tetapi di anggap seperti anak buangan walau nama ibu ayahnya tercatat dalam sijil kelahirannya. Ibu nya tidak pedulikannya, malah melebihkan Anita, anak keempatnya kerana mempunyai temak lelaki kaya. Ibunya tidak merestui hubungannya dengan Hafsyam tetapi ayah sentiasa menyokongnya. Rifhan menanggung sebahagian besar ekonomi keluarga termasuk perbelanjaan adiknya. Dia rapat degan Azira hingga memberi kunci pendua rumahnya kepada Azira. Semasa Rifhan kerja luar kawasan, Azira ke rumahnya kerana tekanan dari ibunya di rumah. Malanynya, Hafsyam pulang ke rumah dalam keadaan mabuk dan merogolnya. Apibala Azira hamil, rahsia terbongkar dan Rifhan lari dari rumah dan hilang kawalan diri hingga hampir membunuh diri tetapi di selamatkan oleh Adnan dan keluarga nya yg lain iaitu emaknya dan abangnya, Aiman. Di situ dia membina kekuatan dirinya semula tetapi bayangan Hafsyam masih mengikutnya apabila ayahnya mengadu anak Azira dan Hafsyam ditinggalkan. Keadaan lebih buruk apabila ayahnya meninggal, Azira menghilangkan diri, Hafsyam mengejarnya, ibu, abangnya dan Anita meminta wang dan harta pusaka ayah kepadanya. Bagaimanakan akhirnya kisah hidup Rifhan?

Peminat novel, saya galakkan anda membeli dan membaca kisah ini. Penuh kasih sayang, hubungan kekeluargaan. Sekurangnya kita tak disogokkan dengan kisah datuk datin berkereta mewah. Kisah mereka penuh kesederhanaan dan menampakkan kematangan penulisnya.

Friday, March 20, 2015

anas syauqi checkup di klinik pakar

Anas discaj dari wad 2/3/15, isnin dan diminta untuk datang semula ke klinik pakar kanak-kanak hari jumaat minggu yang sama. Waktu yang suntuk, saya tak upaya nak cuti. Memandangkan saya dah cuti kecemasan isnin dan selasa. Hubby apply cuti pada hari temujanji. Selepas habis program suami pagi tu, dia ke rumah mak saya ambil Anas. Saya dah ambil no siap-siap masa awal.

Temujanji kali ini untuk Doktor buat ulasan tentang 3 jenis darah yang di ambil di wad tempoh hari (TFT, FBP dan Iron). Tapi keputusan yang ada hanyalah TFT dan Urine (saya hantar sehari sebelumnya). Doktor periksa abdomen dan tentangvstatus kesihatan, selera makan, aktif atau tak, demam atau tak. Semuanya ok, cuma katanya perlu pemerhatian di sebabkan berat, tinggi dan BMI tidak mengikut umur. Kemungkinan besar, saya tidak akan pergi ke KK dan hanya jumpa doktor di Klinik Pakar Hospital. Perlu datang semula lagi 2 bulan untuk tengok keputusan darah lagi 2. Anas diberi ubat vitamin, Syrup Folic Acid di sebakan kekurangan Hb dan saya perlu awasi tanda-tanda kekurangan darah merah yang teruk.

Dari pemeriksaan klinik, hasilnya

Berat - 9.2 kg
Tinggi - 87 cm
BMI - 12.15

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...