Tuesday, October 7, 2014

Salam AidilAdha

Harap belum terlambat nak ucap Salam AidilAdha. Saya dan suami dah mula bekerja hari ini. Kami tak mengambil ekstra cuti, cukup dengan cuti yang kerajaan bagi. Alhamdulillah tahun ini di murahkan rezeki, pertama kali saya menjalani ibadah korban. Memang pengalaman yang baru buat saya. Alhamdulillah, tercapai sudah niat saya.


Hukum Korban

Hukumnya ialah sunat muakkad.
Namun, ia boleh jadi wajib dengan 2 sebab, iaitu:
1)  Apabila seseorang mengisyaratkan kepada binatang miliknya yang sesuai untuk korban, seperti dia menyatakan:  “Ini korbanku” atau “Aku akan korbankan kambing ini”.  Ketika itu korban menjadi wajib ke atasnya.
2)  Apabila dia mewajibkan ke atas dirinya untuk mendekatkan diri kepada ALLAH dengan melakukan korban.  Seperti dia berkata:  “Wajib ke atasku korban kerana ALLAH”.  Ketika itu, korban menjadi wajib ke atasnya sebagaimana jika dia mewajibkan mana-mana ibadah lain ke atas dirinya kerana perbuatan tersebut merupakan nazar yang wajib ditunaikan.

Siapakah Yang Dituntut Untuk Berkorban?

Ibadah korban dituntut bagi seseorang yang mempunyai syarat-syarat berikut:
1)  Islam
2)  Baligh dan berakal.
3)  Berkemampuan:  Dengan memiliki harta yang lebih untuk korban iaitu melebihi daripada nafkah untuk dirinya dan mereka yang di bawah tanggungannya samada makanan, pakaian dan tempat tinggal, pada hari raya dan hari-hari Tasyrik.

Syarat-syarat Binatang Korban

1)  Umur
Bagi unta, umurnya mesti sudah memasuki tahun ke-6.  Bagi lembu dan kambing (al-maiz), umurnya mesti memasuki tahun ke-3.
Manakala bagi kambing biri-biri (al-dho`nu), umurnya mesti memasuki tahun ke-2 atau gigi hadapannya telah gugur (kerana bersalin gigi) walaupun belum sampai satu tahun.
2)  Selamat (tidak cacat)

Apa Yang Dibuat Dengan Korban Selepas Disembelih?

1)  Sekiranya korban itu wajib, samada dengan nazar atau ditentukan sebagaimana dijelaskan di atas, maka tidak harus bagi orang yang melakukan korban dan mereka di bawah tanggungannya memakan daging korbannya itu.  Jika salah seorang daripada mereka memakan sedikit daripadanya, maka hendaklah diganti dengan daging lain atau dibayar dengan nilaian (sekadar daging yang dimakan itu).
2)  Sekiranya korban itu sunat, harus baginya makan mengikut kadar yang dikehendaki dengan syarat dia hendaklah bersedeqah sedikit daripadanya.  Yang paling afdhal ialah makan sedikit untuk keberkatan dan bakinya disedeqahkan.  Harus baginya makan 1/3, dan 1/3 disedeqahkan kepada fakir, dan 1/3 lagi dihadiahkan kepada sahabat-sahabat dan jiran-jiran sekali pun mereka adalah orang kaya.
Apa yang diberikan kepada orang kaya, ia adalah hadiah, maka tidak boleh dijual oleh orang kaya itu.  Dan apa yang diberikan kepada orang fakir adalah untuk dimilikinya.  Oleh itu dia bebas samada hendak memakannya atau menjualnya.
3)  Bagi orang berkorban, dia boleh sedeqahkan kulit binatang korbannya atau dimanfaatkan untuk dirinya sendiri.  Tetapi tidak boleh dijual atau diberikan kepada penyembelih binatang korban sebagai upah kepada penyembelihannya.  Ini kerana perbuatan tersebut boleh menyebabkan kekurangan pada binatang korban dan merosakkan ibadah korbannya.





0 pendapat:

Post a Comment

Thanks :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...